Back to Top

1
Hi, Guest!

  LOKASI :  Kota Surabaya

BAGIKAN :   

Bagikan :
Kontak Kami  
klik pada Peta Indonesia untuk melihat https://youtu.be/Ittm8U-sEzs
  • SINGLE ORIGIN
  • Coffee Kopi Greenbean Sumatera Lintong Dolok Sanggul Mentah Matang

Coffee Kopi Greenbean Sumatera Lintong Dolok Sanggul Mentah Matang

Update Terakhir
:
12 / 10 / 2023
Min. Pembelian
:
1 Kilogram (Kg)
Harga
Rp. 50.000
Bagikan
:

Detail Coffee Kopi Greenbean Sumatera Lintong Dolok Sanggul Mentah Matang

Kopi Lintong memiliki Kekentalan bagus, keasaman medium keatas, rasa buah-sayur dengan rasa akhir manis

Area meliputi Lintong Nihuta, Seribu Dolok, Onan Ganjang, Janji Maria, Dolok Sanggul

https://youtu.be/Ittm8U-sEzs

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10218840369252648&id=1003975536

House Of Coffee Barista ID
🌐 www.Baristaid.com
⚀Youtube House of Coffee Barista ID
🐤Twitter.com/Barista_ID
📸 Instagram.com/hoc.Barista_ID

Name origin: Lintong Nihuta
Village: Distric Lintong Nihuta, Regency Humbang Hasundutan, North Sumatera Province
Type: Arabica
Varietas: Mix Catimor - Sigarar Utang w/ Bourbon
Sistem Penanaman : Sebagian besar sistem pertanian non-organik dan sedikit sistem organik, ditanam di bawah pohon penaung seperti lamtoro, alpokat, albasia (sengon) dll.
ASL: 1400 - 1450m
Harvest: April - July ; October - January
Moisture: 12-13%
Deffect/foreign Matter/split bean: < 10%
Grade 1A
Suhu : 17°C - 24°C
Process: Wet Process (Wet Hulling)
Capacity production: 30000kg - 40000kg
Farmer: Koperasi & Smallholders
Notes: herbs - fruity Pomegranate - Passion Fruit like - Dutch Eggplant/Tamarillo - spicy like galangal - medium to high acidity - intense and medium body

# Profil Kopi Arabika Lintong

Berkunjung ke Danau Toba, Sumatera Utara, belum lengkap jika belum memadukan keindahan alamnya dengan kenikmatan secangkir kopi Lintong. Kopi Arabika Lintong, atau biasa disebut kopi Lintong, merupakan salah satu dari tiga brand kopi arabika terkenal di dunia yang ditanam di Pulau Sumatera. Kopi lainnya adalah Mandheling dan Gayo. Di kalangan pencinta kopi, nama kopi Lintong sudah tidak asing lagi. Kopi arabika yang beraroma khas, keasaman yang konsisten, spicy, herbal, rempah serta kacang atau cokelat, ini berasal dari Kabupaten Humbang Hasundutan (Humbahas), Toba Samosir, dan kabupaten-kabupaten lainnya diseputar Danau Toba.

# Sejarah Kopi Lintong

Kopi Arabika ditanam pertama kali di pulau Sumatera pada tahun 1888 di pegunungan Bukit Barisan dekat Danau Toba. Lokasi penanaman kopi terbesar di Sumatera Utara pada masa itu adalah di Kecamatan Lintong Nihuta, Kabupaten Humbang Hasundutan.

Daerah penanaman Kopi Arabika Lintong yang berada di Kabupaten Humbang Hasundutan adalah di Kecamatan Lintong Nihuta (1400 – 1450 mdpl), Kecamatan Dolok Sanggul (1450 – 1600 mdpl), Paranginan (1400 mdpl), Pollung (1000 – 1400 mdpl) dan Onan Ganjang (1000 – 1400 mdpl).

Nama Kopi Lintong diambil dari nama kecamatan Lintong Nihuta. Kopi Lintong bukan nama varietas kopi tetapi merupakan merek dagang di perdagangan internasional untuk kopi yang berasal dari Kabupaten Humbang Hasundutan, Sumatera Utara.

# Varietas Kopi Lintong

Sekitar tahun 1988 ditemukan varietas lokal unggul dari Kecamatan Paranginan yaitu varietas kopi arabika yang sering disebut dengan Sigarar Utang. Pertama kali ditemukan Dusun Batu Gajah, Desa Paranginan Utara, Kecamatan Lintong Nihuta yang merupakan varietas kopi arabika endemik dari Sumatra Utara.

Varietas Sigarar Utang ini diperkirakan sebagai hasil dari perkawinan silang alam antara varietas Typica (Lasuna) dengan Catimor.

Untuk daerah Onan Ganjang merupakan persilangan alami Lini S-795 dan Bourbon di Lintong (1980). Menghasilkan varietas dengan konsistensi yang lebih baik (pada rasa, produktifitas dan resistensi pada penyakit).

“Catatan : Lini S-795. Persilangan (back cross) Lini S-288 dan Kent (1940 di India, 1955 ke ICCRI Jember)”

Varietas Sigarar Utang pun menjadi varietas yang diakui secara nasional melalui Surat Keputusan Mentan No: 205/Kpts/SR.120/4/2005. Kopi Lintong Arabika Sumatera kini sudah dipatenkan melalui penerbitan sertifikat Indikasi Geografis (IG) No ID G 000000063 dari Kementerian Hukum dan HAM RI pada tanggal 12 Februari 2018.

# Proses pengolahan Basah

Proses penggilingan basah (Wet Hulling) adalah metode kopi hibrida yang digunakan di banyak wilayah di Indonesia terutama Sumatera.

# Pengolahan Kopi Lintong

Menggunakan metode giling basah (Wet Hulling) yang melibatkan dua kali proses pengeringan.

Setelah buah kopi dipetik, kulit terluar kopi dikupas dengan menggunakan mesin pulping dan dikeringkan dengan menggunakan sinar matahari sehingga kelembaban kopi mencapai 35 % – 40 %.

Pengeringan dilakukan di hamparan sinar matahari dengan tujuan untuk memisahkan kulit tanduk dan kulit ari dari kopi.

Pada proses pengeringan terakhir setelah gabah di hulling, kopi dikeringkan dengan menjemurkan di sinar matahari kembali. Sehingga kelembaban terakhir dari kopi mencapai 12 %-13 %

Biji kopi inilah yang disebut green bean yang siap disortir, di grading dan siap di eksport. Kopi yang dihasilkan kopi gelap berwarna hijau opal dengan kulit silverskin yang melekat pada kopi.
Tampilkan Lebih Banyak